Hari Ini MK Agendakan Pembacaan Putusan Sengketa Pilpres, 7.783 Personel Polri Siaga Pengamanan

share on:
Ribuan personel gabungan diterjunkan untuk pengamanan demo || YP-Dok.News

Yogyapos.com (JAKATRTA) -  Sebanyak 7.783 personel gabungan disiagakan untuk pengamanan sidang putusan sengketa Pemilihan Presiden (Pilpres) 2024 di Gedung Mahkamah Konstitusi (MK), Senin (22/4/2024).

Kabid Humas Polda Metro Jaya, Kombes Pol Ade Ary Syam Indradi mengatakan ribuan personel gabungan itu terdiri dari unsur TNI, Polri, dan Pemerintah Provinsi DKI Jakarta.

BACA JUGA: Syawalan RW 06 Jatimulyo Baru, Bu Lurah Ikut Menyumbang Lagu dan Sampaikan Amanat Gubernur

“Kami membagi mereka pada beberapa sektor antara lain sektor (gedung) Mahkamah Konstitusi (MK), sektor Bawaslu RI dan sektor Monumen Nasional,” ungkap Ade Ary Syam Indradi dalam keterangannya, seperti dilansir PMJNews, Senin (22/4/2024).

Sementara untuk rekayasa lalu lintas, lanjut Ade Ary, akan bersifat situasional tergantung situasi di lapangan. Dia menyebut apabila eskalasi meningkat dan diperlukan, maka polisi akan melakukan pengalihan arus lalu lintas.

Nantinya, arus lalu lintas dari Traffic Light Harmoni yang mengarah ke Jalan Merdeka Barat ditutup dialihkan ke Jl. Kesehatan, serta Jalan Perwira yang mengarah Jl. Merdeka Utara ditutup diarahkan ke arah Masjid dan Lapangan Banteng.

Selanjutnya Traffic Light Thamrin ditutup dan dialihkan ke Jl. Kebun Sirih yang mengarah ke Jl. Abdul Muis dan ke Patung Tani.

BACA JUGA: Kompol Ika Shanti Prihandini Kartini Masa Kini, Polwan Pertama Menjabat Wakapolres di DIY

“Maka, kami imbau untuk masyarakat yang akan melintas di depan Gedung MK untuk mencari jalan alternatif lainnya karena akan ada aksi penyampaian pendapat di depan gedung MK,” tuturnya.

Pada kesempatan yang sama, Ade Ary juga mengimbau kepada para peserta aksi unjuk rasa untuk tetap mematuhi aturan dan memperhatikan hak-hak masyarakat lain.

“Tentunya harus memperhatikan hak-hak masyarakat lainnya, sehingga aturan dalam undang-undang memberikan pendapat di muka umum, harap dipatuhi,” tukasnya. (*)

 

 


share on: